tenaga-surya.bursaenergiTeknologi – Membangkitkan listrik sendiri di rumah? Itu dimungkinkan dengan pemasangan panel surya / solar cell, solar cell mengubah sinar matahari menjadi listrik. Listrik tersebut disimpan di dalam aki, aki menghidupkan lampu, begitulah proses kinerja dari Panel Surya.
Kini Teknologi itu diterapkan oleh Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta Sri Sultan HB X  menyediakan lahan dengan luas 270 hektare di wilayah Rongkop, Gunung Kidul sebagai pusat unggulan pembangkit listrik tenaga surya di Indonesia.
“Kami mendukung energi terbarukan yang bersih dan ramah lingkungan karena itu kami siapkan 270 hektare itu untuk dipakai,” katanya seusai penandatanganan nota kesepahaman (MoU) dengan Direktur Utama PT Medco Inti Dinamika Hilmi Panigoro, Kepala BPPT Unggul Priyanto, dan Direktur Utama PT Len Industri (Persero) Abraham Mose di Nusadua, Bali, Kamis 12 Februari 2016.
Ia menyampaikan bahwa Yogyakarta sudah sejak lama memiliki pusat pengembangan energi terbaru di daerah Pantai Parang Racuk, Baron, Gunung Kidul sebagai pusat unggulan pembangkit listrik tenaga hibrid terbarukan di Indonesia, seperti energi surya dan angin.
Sementara itu, Direktur Utama PT Medco Inti Dinamika Hilmi Panigoro mengatakan bahwa saat ini harga panel surya relatif sangat murah, 30 sen dolar per watt, padahal sebelumnya sangat mahal, pada tahun 1980-an, bahkan sampai 70 dolar per watt.
“Jadi, meskipun harga minyak sekarang murah, energi surya tetap bisa kompetitif. Oleh karena itu, komponen pemda yang mendukung sangat penting, tentu kami lebih mendorong lagi energi ini,” katanya.
Ia mengatakan bahwa pembangkit listrik tenaga surya (PLTS) membutuhkan lahan yang relatif cukup luas untuk membangkitkan listrik 1 megawatt membutuhkan lahan 1 ha. Oleh karena itu, jika energi yang akan dibangkitkan lebih dari 20 megawatt, butuh lahan bisa sampai 30 ha.
Soal berapa besar kapasitasnya, pihaknya akan melakukan kajian bersama BPPT dalam beberapa bulan ini. Setelah dinilai kelayakannya, Medco akan membangun PLTS tersebut.
Kepala Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) Unggul Priyanto mengatakan Cina telah memiliki industri panel surya dari hulu ke hilir yang relatif murah. Bahkan jauh lebih murah dibandingkan harga yang diberikan produsen dari negara lainnya.
“Tiongkok memproduksi mulai dari pasir silika yang dilebur jadi silika menjadi wafer, lalu menjadi sel surya hingga menjadi pembangkit. Akan tetapi, membeli dari Cina harus hati-hati dalam kualitas. Saat ini Indonesia hanya membuat modulnya, merakit saja,” katanya.
Seharusnya Indonesia, khususnya PT LEN Industri, mulai mengembangkan energi surya dari hulu dengan membuat sel surya karena Indonesia kaya akan pasir silika. Unggul mengatakan pengembangan sel surya itu membutuhkan dukungan pendanaan dan keberpihakan dari pemerintah.
“Untuk mendukung bangkitnya industri sel surya di Indonesia, perlu komitmen PLN membeli sel surya dari industri dalam negeri,” katanya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *