Pengering tenaga suryaWartaagro.com – Proses pengeringan menjadi salah satu tahapan terpenting dalam pengolahan biji kopi. Pengeringan sangat menentukan mutu fisik dan cita rasa seduhan akhir kopi. Kadar air biji kopi setelah pencucian dan penirisan berkisar antara 50% – 55%.

Untuk memenuhi standar perdagangan, kadar air itu harus diturunkan sampai 12% – 13%. Penurunan kandungan air dari biji kopi biasanya dilakukan dengan cara pemanasan. Sumber panas dapat diperoleh dari penjemuran, pengeringan mekanis, serta proses pengeringana nonmekanis.

Salah satu teknologi pengeringan biji kopi yang cukup efisien dan bisa dilakukan petani kopi dimana pun adalah pengeringan dengan tenaga matahari. Teknologi ini selain relatif murah juga bisa menjadi solusi dari keterbatasan faktor cuaca pada pengeringan dengan cara penjemuran di lantai jemur.

Pemanfaatan kolektor tenaga mataharai dan aliran udara secara paksa mampu meningkatkan efisiensi konversi radiasi matahari sebesar 40 – 50 % dari yang semula hanya 10 – 15 % pada cara penjemuran. Waktu pengeringan biji kopi menjadi lebih singkat, yaitu antara 4 -5 hari.

Pusat Penelitian Kopi dan Kakao beberapa tahun terakhir ini secara intensif sudah mengembangkan model unit pengering kopi mekanis skala 9 – 10 ton biji kopi basah. Model ini berbentuk gedung yang atapnya difungsikan sebagai kolektor tenaga matahari.

Luas atap adalah 144 m². Ruang pengering menggunakan tipe palung (flat multi plenum) yang masing-masing dilengkapi dengan kipas listrik hemat energi. Untuk menghindari ketergantungan operasional pada cuaca, model ini dilengkapi dengan sumber panas tambahan dari pembakaran kayu di dalam sebuah tungku mekanis tipe julur api arah bawah (down draft combustion). Tungku dilengkapi dengan pipa pemindah panas untuk menghindari kontaminasi asap ke dalam biji kopi.

Operasi pembakaran diatur secara terkendali dengan jumlah udara pembakaran yang masuk tungku dari sebuah kipas sentrifugal. Laju aliran udara pembakaran optimum adalah 100 ml/jam untuk menghasilkan suhu asap 800° C dan suhu udara pengering maksimum 80° C. Keluaran panas pembakaran berkisar anatara 50 – 100 kw.

Konsumsi kayu bakar per ton biji kopi kering antara 2 – 3 m². Kombinasi kedua sumber panas tersebut secara serial maupun paralel mampu menghasilkan udara panas antara suhu 70 – 90º C, dan mempersingkat waktu pengeringan biji kopi menjadi hanya 40 – 50 jam. Pengering dengan sumber energi ganda seperti ini, kolektor tenaga matahari dan tungku mekanis, lebih ekonomis dari aspek konsumsi energi, bersih dan berwawasan lingkungan.

Ada juga model pengering biji kopi yang disebut dengan model ICDC. Model ini juga menggabungkan antara pengeringan tenaga sinar matahari dengan biomassa sehingga pengeringan kopi dapat dilakukan di musim hujan sekalipun dan hasil yang didapatkan juga bebas dari kotoran.

Ukuran standar lebar 1,2 m, panjang 1,5 m dan tinggi 1,75 m, dilengkapi dengan motor listrik, blower, tungku biomasa, dan kipas voreks. Model ini juga dilengkapi dengan drum yang dilubangi dengan diameter 50 cm dan panjang 80 cm sebagai wadah biji kopi yang akan dikeringkan.

Cara kerja alat pengering ini cukup mudah. Masukkan biji kopi yang telah dikupas kulitnya ke dalam drum sesuai dengan takarannya. Hidupkan motor dan sesuaikan putaran drum dengan mengatur putaran motor.

Jika sinar matahari tidak terlalu panas, hidupkan tungku biomassa. Tungku ini bisa menggunakan bahan bakar kayu, arang, batok kelapa dan lainnya. Hidupkan blower untuk mentransfer panas ke dalam ruangan dan jaga api tungku tetap menyala dengan mengatur katub. Efisien dan sangat mudah mengoperasikannya.

by www.wartaagro.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *