image.phpJakarta,HanTer-Fakultas Teknik Universitas Indonesia (FTUI) mengembangkan daerah ekowisata di Kampung Bungin, Muara Gembong, Bekasi, agar dapat dialiri listrik dengan program kincir angin.

“Pemilihan Kampung Bungin sebagai daerah pengabdian adalah untuk meningkatkan kemandirian energi daerah, meningkatkan perekonomian warga, dan membuka mata berbagai kalangan untuk menyelamatkan lingkungan di sekitar pesisir pantai,” kata Guru Besar Bidang Teknik Mesin FTUI, Prof. Dr. Adi Surjosatyo, di kampus UI Depok, Sabtu (6/12/2014).

Ia mengatakan potensi angin Kampung Bungin yang kecepatannya berkisar 1–10 m/s, sangat potensial untuk memenuhi kebutuhan turbin angin yang akan menghasilkan energi listrik.

Menurut dia, perubahan arah angin pada saat munson timur dan munson barat dengan kecepatan yang tidak jauh berbeda dan kondisi angin yang bertiup dari pagi hari (09.00) hingga malam hari (24.00) menjadikan Kampung Bungin sangat potensial untuk dapat dipasang sistem pembangkit listrik tenaga angin/turbin angin.

“Sistem Pembangkit Listrik Tenaga Angin yang dirancang oleh tim perancang turbin angin FTUI merupakan sistem dengan kapasitas 500 watt,” jelasnya.

Ia mengatakan turbin angin dirancang dengan tinggi tower 9 meter dan dibagi menjadi 6 bagian (tinggi 1,5 meter untuk setiap bagiannya) untuk memudahkan mobilisasi dan menggunakan pondasi yang kokoh.

Sistem pembangkit ini akan mulai menghasilkan energi listrik pada kecepatan 3 m/s (Cut-in Speed) dan akan berhenti menghasilkan listrik untuk keamanan sistem pada kecepatan 12 m/s. Generator yang dipakai adalah tipe Permanent Magnet Generator (PMG) kapasitas 500 watt 24VAC 3-Phase.

Kemudian lanjutnya untuk sistem kelistrikan dan kontrolnya akan mengonversi listrik menjadi arus DC 24V, sehingga apabila ingin digunakan sebagai listrik rumah, maka menggunakan inverter.

Sistem Pembangkit Listrik Tenaga Angin ini merupakan kerjasama tim perancang turbin angin FTUI (Wind Energy Team UI) dengan Lentera Angin Nusantara (LAN).

Untuk sistem pemeliharaan dan perawatan turbin angin menggunakan tipe Preventive Maintenance. Pengecekan pada seluruh komponen Sistem Pembangkit Tenaga Listrik Angin dilakukan setiap 1 bulan dan maintenance akan dilakukan setiap 3 bulan sekali.

Lebih lanjut ia mengatakan sistem pemeliharaan dan pengoperasian akan melibatkan warga yang dilatih untuk mengoperasikan dan merawat, meliputi pelatihan pengoperasian dan pengecekan kelistrikan, pemeliharaan komponen (tower, pondasi, turbin, generator, sistem kelistrikan), dan pengukuran kecepatan serta arah angin.

by www.harianterbit.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *